Hipotermia Disaat Tidak Tepat

Sebenernya gw baru dua kali naek gunung, itu pun karena ada event tertentu. Gak laen dan gak bukan adalah Tahap Pemantapan Akhir PK dan Pelantikan Gabungan. Dua kali pergi ke gunung yang sama, Gunung Bunder. Kepergian pertama buat TPA PK yang kedua buat pelantikan gabungan.

Dua kali gw pergi, dua kali juga gw menderita penyakit yang sama. Sebenernya gw gak tau apakah ini namanya penyakit atau bukan. Bahkan awalnya gw sendiri juga gak tau sebenernya kenapa gw bisa ampe berkali-kali kayak gini dengan gejala dan rasa sakit yang sama. Persis sama, sakitnya bener-bener nyiksa sampe gw gak bisa ngapa-ngapain.

Gw baru tau kalo apa yang gw rasain itu namanya hipotermia.

Terlalu lama kedinginan, khususnya dalam cuaca berangin dan hujan, dapat menyebabkan mekanisme pemanasan tubuh terganggu sehingga menyebabkan penyakit kronis. Hipotermia adalah suatu keadaan dimana tubuh merasa sangat kedinginan. Setelah panas dipermukaan tubuh hilang maka akan terjadi pendinginan pada jaringan dalam dan organ tubuh. Kedinginan yang terlalu lama dapat menyebabkan tubuh beku, pembuluh darah dapat mengerut dan memutus aliran darah ke telinga, hidung, jari dan kaki. Dalam kondisi yang parah mungkin korban menderita ganggren (kemuyuh) dan perlu diamputasi.

Gw kedinginan pas malem-malemnya, kalo pas siang-siang masih biasa aja. Pas malem, awalnya gak ada apa-apa. Tapi udah dua kali itu, dinginnya tiba-tiba. Gak disadarin, tiba-tiba aja gw gak bisa ngapa-ngapain. Kedinginannya parah banget. Badan gw bisa digerakkinnya terbatas banget. Badan kesemutan semua, kaku, gak bisa ngapa-ngapain.

Padahal kalo malem-malem itu pasti dikasih materi. Entah berapa kali gw ketinggalan materi-materi itu karena gw hipotermia. Bukannya dapetin materi, adanya malah nyusahin orang.

Tapi seenggaknya gw tau kalo gw ini sebenernya bakal terkena apa atau ngerasain apa kalo gw naek gunung lagi. Gw mulai cari solusi buat mensiasati hipotermia ini. Menurut gw, gw harus banyakin gerak. Walaupun sebenernya gw udah pernah nyoba dan malah semakin dingin karena emang kayaknya hipotermia gw udah akut banget. Waktu itu gw emang cuma gerakkin sedikit doang jadi gak efek. Tapi buat kedepannya gw tau kalo gw harus banyak gerak buat hipotermia gw gak separah yang kemaren-kemaren.

10 thoughts on “Hipotermia Disaat Tidak Tepat

  1. hipotermia itu bisa hilang kok, gw dulu juga pernah mengalami hal itu waktu naik gunung pertama kali🙂 tp setelah gunung ke 3 sampai dengan gunung ke 15 yang gw daki gw dah gak ngerasain penyakit demam gunung itu🙂 kesimpulannya time will change you🙂

  2. Hmmm jd ingat wkt anak saya dirawat kemarin itu, sempat suhunya drop banged. Sampe saya kaget, ini hipotermia bukan? Masa suhu tubuh 33′? Biasanya utk mengatasi itu, bs dengan cara menempelkan botol hangat dibungkus handuk di kanan kiri tubuh, dan badan dibungkus. Biar badan hangat lagi…
    **tp para pendaki gunung pastilah udah tahu soal ini🙂

  3. kalo sy ga kegunung, hanya kadang2 suka tiba2 mengigil kedinginan tanpa sebab, kadang malam hari bahkan siang hari pun pernah. ….lagi cari info gejala pa ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s