Wartawan Jadi Caleg

Semalam saya menonton tayangan di Metro TV yang memang biasanya saya tonton di hari Selasa. Today’s Dialogue, kali ini temanya sangat menarik: Wartawan Jadi Caleg. Berhubung saya sangat tertarik dengan dunia jurnalistik, maka dari itu saya rela tidak tidur hingga larut malam hanya untuk menonton tayangan tersebut sampai habis. Alasan lain adalah karena ada salah seorang idola saya, Meutya Hafid.

g

Memang saya sudah tidak asing lagi mendengar bahwa seorang Meutya Hafid akan menjadi Calon Legislatif dari Daerah Pemilihan Sumatra Utara. Suatu saat ketika sedang browsing berita tentang Meutya Hafid di rumah mr. Google, saya melihat sebuah artikel dari surat kabar tempatan di Sumatra Utara bahwa Meutya Hafid akan menjadi Calon Legislatif dari partai Golkar. Awalnya saya agak terkejut juga, tapi rasanya hal tersebut bukan sebuah hal yang aneh. Meutya Hafid adalah seorang jurnalis, jurnalis sudah akrab sekali dengan pemerintahan dan juga sangat akrab dengan masyarakat luas. Jadi kalau dicerna lebih lanjut, pengalihan kerja dari Jurnalis menjadi seorang politisi tidak terlalu jauh. Jurnalis biasa mengkritisi kinerja pemerintahan dan jika seorang jurnalis akan menjadi anggota legislatif, bisa belajar dari apa yang telah dikritisi dan apa yang telah diketahui dari masyarakat tentang apa yang diinginkan oleh masyarakat.

Semalam saya lihat tokoh-tokoh jurnalistik sekaliber Teguh Juwarno, Hamid Basyaib, dan Meutya Hafid menjawab berbagai pertanyaan yang dilontarkan oleh Kania Sutisnawinata, serta Arya Bima yang merupakan perwakilan dari The Lead Institute. Perbincangan berlangsung seru, pertanyaan mulai dari masalah pemilihan partai politik hingga jika tidak terpilih menjadi anggota legislatif meluncur dari mulut sang presenter. Jawaban-jawabannya pun cukup menarik. Masing-masing mengeluarkan jawaban yang berbeda-beda. Kebanyakan saya lebih terfokus kepada Meutya Hafid. Saya lihat Meutya Hafid sudah sangat mantap dan yakin dengan keputusannya. Sehingga ketika diharuskan menjawab pertanyaan yang sulit pun sudah tidak ragu-ragu lagi dan pandai dalam menjawabnya. Mungkin itupun terbantu karena sebenarnya, biasanya ialah yang duduk sebagai presenter dan bertanya kepada narasumber. Jawaban-jawaban narasumber bisa dijadikan sebagai bahan pelajaran.

Saya tertarik dengan perkataan Meutya Hafid, intinya seperti ini, tidak begitu sama namun inilah yang bisa saya tangkap. Saya sebagai jurnalis biasa menunjuk dengan salah satu jari saya, namun pada saat itu juga lebih banyak jari yang menunjuk kepada saya. Saya biasa mengkritisi pemerintahan, dan saya ingin menjalankan fungsi jari-jari yang lain yaitu sebagai anggota pemerintahan yang dapat menjalankan tugasnya dengan baik. Sebenarnya saya tidak begitu yakin perkataanya sama persis, tapi beginilah inti yang saya suka dari perkataannya.

Saya rasa jurnalis-jurnalis tersebut berpotensi besar untuk terpilih menjadi anggota DPR, Teguh Juwarno dari PAN, Meutya Hafid dari Golkar, dan Hamid Basyaib dari PDIP. Maka dari itu saya berharap kepada mereka agar benar-benar bisa menyampaikan aspirasi masyarakat yang selama ini telah didengarkan ataupun kedepannya.

26 thoughts on “Wartawan Jadi Caleg

  1. weh, sama dunk. saya juga ngefans sama meutya hafid. mantap soalnya!! tapi kalo urusan jadi caleg sementara saya no komen dululah…

    aya, main ke blogku yang baru. blom tahu kan?? hehe ditunggu

  2. hi i have added ur blog name in the “New friends” list which is at the extreme bottom of my blog.. check out and add my blog also(link back) thank u in advance..

  3. banyak orang bingung milih siapa, sebab caleg dari parpol banyak yang belum terkenal di masyarakat, akhirnya dari pada pusing pilih wartawan aja, sebab wajahnya sudah dikenal. maka wartawan kemungkinan banyak yang berhasil jadi caleg. kalau semua wartawan jadi caleg, siapa yang gantiin?

  4. bukan hanya wartawan aja gan yang mau jadi caleg, bahkan para pengurus pondok pesantren juga ada yang ingin jadi caleg. justru hal seperti inilah yang patut dikhawatirkan di saat para ulama mau menjadi caleg yang lebih terhormat dan banyak uang….lantas mau kemana nanti umatnya di bawa ???
    karepe wis…..pokoknya saya nanti ndak akan milih caleg yang ada embel-embel agama..biar kyai, ulama, …mending milih yang memang kerjaanya memang seharusnya di bidangnya..peace

  5. “Wartawan Jadi Caleg | Ayaelectros Weblog” was indeed a
    good blog post. If merely there were a lot more sites such as this excellent
    one in the the net. At any rate, thanks
    for your precious time, Alejandra

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s