Pembatasan Lagu Indonesia di Malaysia

Pasti udah denger dari berita-berita di berbagai media cetak tentang masalah ini…Lagi rame-ramenya dibahasa sama semua orang, terutama di tv, beberapa program berita dengan khusus mengangkat tema ini. Gw yang merupakan orang penyuka musik dan bisa dibilang juga suka mengamati musik, bisa berkomentar sedikit lah…gak banyak-banyak juga. Lagipula gw juga bisa dibilang menyukai musik Malaysia dan Indonesia…jadi setidaknya gw gak bakal membela salah satu pihak karena gw suka dua-duanya. Netral aja gak? haha…iya lah….

Jadi permulaan ceritanya gini….wets sebentar, mau yang serius apa santai? yang biasa aja deh kalo gitu…haha(gak bener abis). Masalahnya gw lagi gak mood buat bikin yang serius….ok ok! Jadi sebenernya ada benernya juga Malaysia melakukan pembatasan atas lagu asing yang masuk ke negeranya, terutama yang dimainin di beberapa radio setempat. Masalahnya, Industri Musik Malaysia bener-bener mengalami kemerosotan yang tajam. Tahun 1996, penghasilan industri musik Malaysia sekitar 310 juta ringgit Malaysia dan ternyata pada tahun 2008 ini, cuma sekitar 60 juta ringgit Malaysia. Bisa dilihat kan…kalau penurunannya memang drastis banget, kalau dibuat presentase ya kayaknya agak-agak 80% an lah.

Coba aja kita bayangin kalau musik Indonesia jadi kayak gitu, dan alasannya tidak lain adalah karena lagu-lagu asing. Pasti kita juga gak mau kan…Tapi ada kebijakan yang diusulkan oleh musisi-musisi Malaysia, yaitu dengan memeberi jatah pemutaran musik Malaysia di radio sebesar 90% dan sisanya 10% untuk musik asing. Agak berlebihan juga sih, kalau mau dibuat kebijakan ya seenggaknya jangan sampai segitu lah…kalau gitu hanya menguntungkan satu pihak saja. Jadi sebaiknya dibuat kebijakan yang menguntungkan berbagai pihak.

 

Sebenernya kenapa lagu Indonesia banyak diputar di radio-radio Malaysia, sebenernya itu karena permintaan pendengar radio juga. Sekarang ini penikmat musik di Malaysia sedang menyukai lagu-lagu Indonesia. Bahkan masing-masing radio Malaysia, kebanyakan mempunyai program khusus lagu-lagu Indonesia. Seperti radio nomor satu Malaysia, Era FM, disana ada acara Ngetop@Era. Terus dilanjutin lagi dengan Hot FM yang lagi kejar-kejaran peringkat sama Era FM, disana ada program Hot FM yang Keren. Jadi lagu Indonesia disana banyak diminati karena kualitasnya yang bisa dibilang lebih lumayan dibandingkan sama musisi lokal.

Tapi menurut gw, setelah gw mendengar lagu-lagu dari artis Malaysia. Sebenernya mereka punya kualitas suara yang bagus dan emang enak buat didengerin. Jadi kalau peminat mereka lebih dikit dibandingin musisi Indonesia itu hanya karena mereka belom bisa mengolah musikalitas dengan baik. Kalau dari segi musikalitas udah bagus, gw yakin orang Indonesia pun bakal suka sama musisi-musisi Malaysia.

M. Nasir, Siti Nurhaliza, Faizal Tahir, Pop Shuvit, Jaclyn Victor, Estranged, Atilia, dan masih banyak lagi adalah segelintir musisi Malaysia yang gw nilai udah cukup bagus dalam membuat sebuah paket yang bisa menarik perhatian pendengarnya. Termasuk gw ini. Jadi intinya kalau musisi Malaysia mengasah musik mereka menjadi lebih baik, pasti kejadian seperti ini juga gak akan terjadi. Dan juga jangan musisi Indonesia seenaknya aja memasuki industri musik Malaysia. Kalau memang kualitas udah bagus dan di sini memang udah terkenal, ya bukan masalah besar. Tapi kalau sudah tidak memiliki kualitas yang gak bagus dan terkenal atau bahkan gak terkenal, jangan buat pelarian ke Malaysia. Benahi diri dulu, jangan mau jadi orang yang tidak mau berkembang dan mau cari jalan pintas saja!

20 thoughts on “Pembatasan Lagu Indonesia di Malaysia

  1. Sebetulnya wajar aja sih hal semacam itu terjadi. Di Indonesia juga dulu musik Malaysia pernah merajalela dan banyak yang merasa gerah kok. Kalau tidak begitu, kasian juga musisi lokal yang nyari duit😀

  2. Kita boleh bangga, kita boleh senang, dalam hal musik Indonesia berhasil mengalahkan mereka. Tapi kita tak boleh larut. Ingat, dunia pendidikan, dunia pendidikan agama, dunia teknologi, kita juga pernah berjaya atas Malaysia, tapi sekarang?

    Jangan larut, jangan lengah, lakukan apa yang perlu dilakukan untuk mempertahankan kejayaan ini. Mari kita berikan apresiasi yang setinggi-tingginya untuk para musisi kita. Beli CDnya, bukan bajakannya, beli merchandisenya, hadiri konsernya, karena dari situlah mereka hidup dan terus berkarya.

    M. O. mereka : mempelajari, meniru, mengiming-iming dengan uang, setelah tahu caranya, membuat yang lebih baik. Kalau masih gagal juga, ya tinggal mengklaim dan mempatenkan…

  3. kl diperhatiin, aya sering ngebahas masalah malaysia ya
    hehehe:mrgreen:

    apapun itu, mustinya musisi indonesia bisa lebih kreatif lagi mencari celah biar ndak kalah sama manapun
    dan kita bersaing secara sehat saja
    ndak usah pake riweuh saling hujat
    pisss…😀

  4. Sorry neh nimbrung, cuman gw perhatiin keseharian disini.. Sentimen terhadap “orang Indon”/ orng malysia nyebut Indonesia sudah beralih ke hal musik… Contohnya Satu minggu ini, (kebetulan gw dengrin radio HP kalo prgi ke kantor)peringkat 1, 2, 3 teratas tangga lagu di HOT FM(salah satu radio Malaysia) itu kepunyaan D’masiv, Andra en Kerispatih.. Tapi kalo mau lebih “fair” seharusnya orang malaysia juga ngelarang musik Barat/India/China(bahkan punya radio berbahas etnis tertentu) itu ga ada pemabatasan… Gw aja ga tau, kalo dipikir secara rasional, Station radio MALAYSIA, yang muterin lagu itu org MALAYSIA, yang request org MALAYSIA, pokoknya segala yang dah.. Sebab sepanjang pengeliatan 1 bulan terakhir Indon makin menjadi lebih dipandang “sebelah mata”nya dari pada etnis lain, padahal kita disini juga untuk tinggal disini dengan legal koq (arti kasarnya bayr begitu…)

    Gw cuman bilang kita semua iu harus lebih fair…
    Inget aja Dji Sam Soe ” Cita rasa mengalahkan Segalanya”

  5. tak ada kata prihati bwt malaysia…..
    mereka tlh menginjak” kehormatan indonesia, memang saatnya kita menjajah musik malaysia…..hahahaha

    makanya bwt lagu yg enax donk…klw enax jg bs diterima oleh rakyat indonesia
    bwt lagu kox lagu sampah gtu…..

    GERAKAN ANTI MALAYSIA + AMERIKA + SEKUTUNYA

  6. widih, kayaknya makin heboh aja nih…udahlah, damai aja Malaysia, gak usah jelekin satu sama lain..gak bakal dapet jalan keluarnya kalo kayak gitu, yoi gak? lagian sebenernya kita satu sama lain saling membutuhkan..hehe.

  7. berarti musik Indonesia banyak yang suka *suka belum tentu berkualitas lho😀 *
    yah saya sih memahami malaysia untuk mengembangkan seninya, tetapi lebih afdol ketika malaysia meningkatkan kualitas lagunya sehingga bisa menyaingi Indonesia lagi

  8. ane kurang suka dengan lagu nya Malaysia, kagak karuan semua. SOri ini pendapat ane, karena ane lebih sering denga tuh lagu di Warna FM Singapora, Radio Ria Singapore dan juga salah satu radio di Malaysia

  9. kasihan juga ya.. musik malaysia makin terpuruk. tapi salut karena orang2 sana masih mencintai negaranya hingga bela-belain agar musik mereka menjadi ‘bener-benar’ musik tuan rumah mereka

  10. intinya musikalitas musisi malaysia JALAN DITEMPAT.. dulu gue juga pernah mengalami jaman kegelapan sewaktu musisi malaysia menginvasi indonesia dengan rock melayu-nya yang mendayu-dayu (sekitar 1987an).. asli gue BT abis.. pelariannya adalah gue mendengarkan musik2 luar negeri (non malaysia).. sehingga akhirnya musisi kita bangkit dengan GOD BLESS, SLANK, KLA PROJECT, GIGI, Shiela On 7, PADI dan musisi indie label kita yang juga udah mulai gila-gilaan ingin lepas dari bayang2 musik malaysia (gue pikir merekalah pejuang2 MUSIK INDONESIA) yang emang akhirnya KITA MERDEKA SENDIRI dari gempuran musisi2 malaysia.. dan akhirnya sekarang gue kembali mendengarkan lagu2 NEGERI SENDIRI yang TERCINTA INI.. seakan menang perang (semangat 45).. gue jadi ingat bahwa INDONESIA emang MERDEKA dengan TUMPAH DARAH dan KEGIGIHAN bangsa kita sendiri.. BEDA denga MALAYSIA yang emang MERDEKA ATAS BELAS KASIHAN INGGRIS kepada jajahannya tersebut.. SO.. emang udah menjadi darah daging bahwa MALAYSIA emang bermental TEMPE.. MERDEKA MUSIK INDONESIA!!!

  11. ckckck…..

    kalo malaysia jadi membatasi musik indonesia di malaysia, berarti malaysia udh nganggep indonesia lebih maju di bidang musik dibanding mereka…..

    yang berarti, indonesia harusnya bangga dg prestasi itu,
    at least, kita harusnya bangga membuat mereka(malaysia) ngiri sama musik indonesia….:mrgreen:

  12. Malaysia emang gak tau diri, ngakunya saudara serumpun ama Indonesia tapi sifat bencinya ama Indonesia kayak setan , jangan – jangan di sekolah malaysia dari tk udah ada pelajaran membenci Indonesia !!!

  13. ih…. ga pa2 deh.semuanya itu tergantung kepada konsumen…..
    orang konsumen yang beli, buat apa dibatasi segala….hal itu bisa membuat citra malaysia ibarat ” IRI TANDA TAK MAMPU”

  14. asal tahu malay(malon) itu sudah sedemikian sentimen dengan indonesia, mereka sudah menganggap indonesia musuh, so doktrin kita bangsa serumpun sudah ketinggalan jaman, jadi pada intinya kita tidak serumpun dengan malon, bangsa malon saat ini menderita penyakit lebih, lebih merasa kaya, lebih merasa pintar (padahal bodoh) lebih merasa hebat, lebih merasa hitect, dan malon itu sangat rasis, kerasisannya melebih nazi dan yahudi, btw klu ngga ada keperluan jangan ke malon mereka tidak bisa membedakan mana tki mana yang bukan asal dari indonesia dianggap tki, saking sombongnya merasa kaya, pasukan rela bin biadab asal main tangkap, yang perempuan diperkosa, laki2 dipalak di telanjangi, klu mau melancong di indonesia pun bisa, indonesia jauh lebih indah dan kaya ragam budaya, malon bisanya cuma maling, nyontek,plagiator sejati, maling teriak maling, serigala berbulu domba, klu mau sekolah jangan ke malon, mendingan sekalian ke us, british, sukanya nyerobot tanah orang, awas bahaya laten komunis, awas bahaya laten malon, perkuat rasa nasionalisme kita, kepada saudaraku yang suka demo masalah politik, sekali sekali demolah masalah malon, banyak saudara kita yang disana dianiaya, malon suka merendahkan dan melecehkan bangsa ini,was…was…waspadalah……waspadalah

  15. Mengapa Malaysia begini? Di sini kita bisa lihat sejarahnye…..
    Insinyur Soekarno, Drs Mohammad Hatta, dan Dr Radjiman Wediodiningrat, setelah mengunjungi Marsekal Terauchi di Dalat membicarakan soal kemerdekaan Indonesia, tiba kembali di Lapangan Terbang Kemayoran pada 13 Agustus 1945. Kemudian, Soekarno berpidato di depan rakyat yang menyambutnya. Ia mengatakan, “Sebelum jagung berbunga, Indonesia pasti merdeka.” Sejarawan Dr Rushdi Husein memberikan kepada saya kliping koran Asia Raja, 16 Agustus 1945, dan di situ ada wawancara dengan Soekarno-Hatta. Antara lain mereka bilang: “Dalam perjalanan pulang kami berjumpa dengan Letnan Kolonel Ibrahim Yaacob dan beberapa opsir Giyuugun lainnya, dan berjumpa pula dengan Dr Gaos Mahjoedin. Mereka menyatakan bahwa rakyat di tanah Melayu ingin bersatu dalam negara Indonesia.”
    Ibrahim Yaacob, pemimpin Kesatuan Melayu Muda (KMM) yang didirikan, 1938, lahir pada 1911 di Temerloh, Pahang. Leluhurnya berasal dari Bugis. Lulus dari Sultan Idris Training College, 1931, pada usia 29 tahun Ibrahim menjelma sebagai nasionalis radikal yang mengagumi Soekarno. Pada 1941 dengan bantuan uang dari Konsul Jenderal Jepang di Singapura, Ibrahim membeli surat kabar Melayu di Singapura Warta Malaya. Ketika pecah Perang Pasifik 7 Desember 1941, Ibrahim bersama 110 anggota KMM dipenjarakan oleh Inggris. Tentara Jepang mendarat di pantai timur semenanjung Melayu dan pemuda-pemuda dari KMM menjadi pandu penunjuk jalan dan juru bahasa bagi tentara Jepang. Sebagaimana Jepang di Jawa membentuk tentara Pembela Tanah Air (PETA) dan di Sumatera, Giyuugun, maka juga di Malaya dibentuk Giyuugun. Ibrahim dilatih selama enam bulan dan sebelum Juni 1944 dia dilantik sebagai Komandan Giyuugun dengan pangkat Letnan Kolonel. Demikian Cheah Boon Kheng dalam makalahnya. Pada bulan-bulan awal 1945, kelompok KMM yang diilhami oleh perkembangan politik di Pulau Jawa, di mana Soekarno diberi ruang gerak lebih luas, menyusul janji kemerdekaan oleh PM Koiso 7 September 1944, menghidupkan cita-cita pan-Indonesia merdeka dan mulai memberikan dukungan kepada gagasan Indonesia Raya. Untuk menjamin bahwa Malaya dimasukkan ke dalam program Indonesia untuk kemerdekaan, Ibrahim mengutus tiga wakilnya ke Jakarta untuk bertemu dengan Soekarno. Di Jakarta, Badan Penyelidikan Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia membicarakan tapal batas negara Indonesia mendatang, apakah berupa bekas Hindia Belanda, atau bekas Hindia Belanda ditambah dengan Malaya, Niauw Guinea, Borneo Utara dan Timor Timur Portugis. Ataukah bekas Hindia Belanda minus Niauw Guinea. Muhammad Yamin menganjurkan alternatif kedua, yakni Indonesia Raya. Soekarno setuju dan pada pemungutan suara 39 dari 62 anggota Badan tersebut memilih Indonesia Raya.
    Pada 8 Agustus 1945, satu delegasi Indonesia terdiri dari Soekarno, Hatta, dan Radjiman, pergi ke Saigon menemui Marsekal Terauchi. Dalam perjalanan pulang ke Indonesia pada 13 Agustus delegasi itu mampir di Taiping dan di sana bertemu dengan Ibrahim Yaacob, yang memberitahukan kepada Soekarno dan Hatta bahwa orang-orang Melayu ingin mencapai kemerdekaan bagi Malaya (tidak termasuk Singapura) di dalam rangka Indonesia Raya. Dia mengusulkan agar kemerdekaan Malaya juga diumumkan akhir Agustus. Soekarno yang duduk di samping Hatta terharu oleh antusiasme Ibrahim. Dijabatnya tangan Ibrahim, lalu berkata “Mari kita ciptakan satu tanah air bagi mereka dari keturunan Indonesia”. Ibrahim menjawab “Kami orang Melayu akan setia menciptakan ibu negeri dengan menyatukan Malaya dengan Indonesia yang merdeka. Kami orang- orang Melayu bertekad untuk menjadi orang Indonesia”.
    Semua itu tidak sampai terjadi. Jepang kalah perang dan menyerah 15 Agustus. Ibrahim diperintahkan untuk membubarkan Giyuugun. Cita-cita Indonesia Raya ambruk. Tanggal 19 Agustus dengan pesawat Jepang Ibrahim terbang ke Jakarta bersama istrinya, iparnya Onan Haji Siraj dan Hassan Hanan. Setibanya di Jakarta, Soekarno mengatakan kepada Ibrahim bahwa gagasan memasukkan Malaya tidak mudah karena kita harus berkelahi dengan Inggris dan Belanda, pada waktu yang bersamaan. Tapi, Soekarno menyarankan agar Ibrahim dan rekan-rekannya bergabung dalam perjuangan di Jawa untuk mencapai cita-cita Indonesia Raya. Sejak itu Ibrahim mengalami hidup sebagai seorang yang diasingkan, dan baru 1973 dia menginjakkan kakinya lagi di bumi Malaysia. Sebelum itu, dia tidak bisa kembali, karena dilarang oleh pemerintah Malaysia. Pada November 1955, kurang lebih dua tahun sebelum Malaya merdeka, Tengku Abdul Rachman sebagai Chief Minister Malaya mengunjungi Jakarta atas undangan Presiden Soekarno. Ibrahim bertemu secara informal dengan Tengku, waktu itu, tapi pendirian mereka sangat berbeda. Tengku mau Malaya merdeka dalam Commonwealth Inggris. Ibrahim mau Malaya merdeka melalui bergabung dengan Indonesia dalam rangka Indonesia Raya. Di bawah perlindungan Soekarno, Ibrahim diangkat sebagai anggota parlemen Indonesia di mana dia dikenal sebagai Iskandar Kamel. Ketika Soekarno jatuh dari kekuasaan, pasca-G-30-S, 1965, Ibrahim melepaskan politik dan memulai Bank Pertiwi di mana dia jadi Dirut sampai tutup usia di Jakarta, 8 Maret 1979. Ibrahim Yaacob dimakamkan di Kalibata sebagai tanda bahwa Indonesia menghormatinya sebagai seorang patriot. Inilah kisah Ibrahim Yaacob, pemimpin Melayu yang bertemu dengan Soekarno-Hatta di Taiping Agustus 1945 untuk membicarakan cita-cita Indonesia Raya yang tidak pernah terwujud.

  16. Ini ngomongin musik ato sih?? jd g ngrti dn g nymbung…. !
    O o ngmongin musik Malay tho?? y begitulah apa adany….
    Knp musisi Indon takut? g usah takut!!! lho wong musikny Malay cm itu2 aj ko’
    kalah jauh dr Indon! Dia itu (Malay) g pny apa2.. masak dr batik, reog smp lagu rasa sayange ko’ diaku sgala! Jangan2 ntar Borobudur, Prambanan n Bali diklaim jg….!!
    APA KATA DUNIA???!!!! BRAVO MUSIK INDONESIA……..

  17. malaysial itu iri dan dengki dgn indonesia…mereka itu tak mau kalah dengan kita…dan mreka pun bersaing dngn jalan yang salah..dan banyak merugikan indonesia..
    hayooo…mju truz musik indonesia jangn sampe di jelajahi lagi sama musik malingsia itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s