Hadiah Perpisahan

Hari rabu kemaren adalah sebuah hari yang sangat melelahkan buat gw. Gmana gak capek, abis pulang sekolah sekitar jam 12 an. Gw langsung jalan ke Sunan Giri(Pasar yang menjual berbagai macam barang, gak jauh dari Labschool) bareng temen-temen ILP. Tujuan utamanya adalah: Beli kaen buat ditandatangin sama anak-anak ILP kelas kita plus guru-guru ILP, gak ketinggalan juga beberapa staff ILP, penjual makanan deket ILP, dan Tukang Parkir ILP. Buat apa ngumpulin tanda tangan kayak gitu? Gw sama temen-temen ngumpulin tanda tangan buat guru kita yang mau pindah. Namanya Ms.Shanty, beberapa term yang lalu gw sama yang laennya emang diajarin sama dia. Dan setiap pengajaran yang dia kasih cukup berkesan. Makanya, kita juga mau ngasih sesuatu yang sangat berkesan buat dibawa dia nanti.

Awal-awalnya kita denger dari guru yang ngajarin kita pas term kemaren, namanya Mrs.Ika. Guru yang tak lain dan tak bukan adalah kepala sekolah ILP sendiri. Guru yang tidak akan pernah dilupakan sepanjang masa….haha! Mrs. Ika bilang kalo Ms.Shanty mau pindah. Dan pindahnya adalah ke Cilegon, dan dengan gaya yang sok membahasa inggriskan, akhirnya dia bilangnya”Cailegon”. Hyaha. Itulah gaya Mrs.Ika yang paling gw suka, suka sok membahasa inggriskan dan ujungnya jadi kocak juga deh. Haha.

Pertamanya sih pengen beli Kaos putih trus ditandatanganin. Tapi karena waktu yang mepet dan gak tau harus beli kemana. Akhirnya kita putusin buat beli kaen putih aja, trus ditandatanganin deh. Kita janjian sekitar jam setengah 1 di Sunan Giri. Gw dateng paling awal, dua temen gw lagi yang kebetulan bisa ikut, Lala sama Vania dateng belakangan. Gw beli pensil 4B sama 5B dulu, buat ujian praktek Seni rupa. Setelah telpon-telponan beberapa lama, akhirnya Lala dateng juga. Kata Lala si Vania udah dateng, tapi gak tau dmana. Akhirnya gw nelpon Vania, gw denger suara di sambungan telpon tuh sama kayak suara yang gw denger langsung. Ternyata dia ada gak jauh di deket situ juga. Gw ketawa lah, jadi ngabisin pulsa aja. Eh ternyata ada mobil dibelakang gw, orang-orang di deket gw teriak heboh. Gw sendiri masih ketawa, padahal kerasa banget kalo ban mobil sama kaki gw udah bersentuhan dengan sangat jelas. Dasar gw dablek, abis itu gw malah ketawa lagi. Padahal kaki ampir kagak bisa diselametin lagi tuh. Gw gak minat buat ngomongin itu.

Buat mempersingkat waktu kita bertiga langsung menjelajahi Sunan Giri, dan dengan sangat cepat mendapatkan kaen sepanjang ukuran 1×1 meter seharga 24.000. Padahal udah nawar sampe mulut berbusa, eh turunnya cuma 1.000 perak doang. Dari 25.000 jadi 24.000. Ya gpp lah, buat guru ini. Abis itu kita langsung meluncur ke rumah Lala yang deket banget sama Sugi(Sunan Giri), naek bajaj. Disana gw bertugas buat menulis”Our Unforgetable Teacher” dengan huruf balok, menggunakan spidol hitam. Lumayan juga. Vania sendiri bertugas gambar muka perempuan berkerudung plus kacamata dan gak ketinggalan tulisan”Mrs.Beautiful”. Itu gambar sama tulisan yang sering banget Mrs. Shanty pampang di papan tulis.

Sekitar jam 3 kita ke ILP. Ngumpulin tanda tangan Tukang Somay, Bang Majid yang terkenal dengan somay goreng paling asoy nya itu. Trus minta si “Fat Man”, Bang Ridwan(Tukang Parkir ILP) yang paling mencolok dengan rompi orangenya itu. Abis itu mintain tanda tangan guru-guru deh, dengan bantuan Mrs. Ika, bisa kekumpul beberapa dulu. Abis itu turun ke bawah, minta tanda tangan staff-staff ILP. Setiap ampir ketaun Mrs. Shanty, kita langsung heboh sendiri. Ada satu momen dimana kita ngurung si Vania di ruangan kecil di ILP yang ampir kayak gudang, sambil matiin lampu. Masalahnya bener-bener ampir ketauan. Vania teriak-teriak kepanasan. Kita ketawa-ketawa aja. Oh iya, pas itu ada tambahan satu temen lagi, Karen. Jadi makin manteb deh ngurungnya. Haha.

Setelah mencari waktu dan cara yang tepat buat ngasihnya. Akhirnya sekitar jam setengah 6 kita ngasih kaen itu plus tandatangannya. Kita naro kaen itu di pundaknya Mrs.Shanty, jadi kayak syal gitu. Eh ternyata Mrs.Shanty nangis. Tidak diduga bener men. Hehe. Kita seneng deh, ternyata hasil keliling-keliling pas panas-panas membuahkan hasil juga. Beberapa guru ngomong ketawa pas ngeliat kita ngasih. Ketawa kecil, menunjukkan kebahagiaan gitu kayaknya. Haha. Abis itu kita ngajak Mrs. Shanty foto deh. Nah ada tambahan temen lagi, Sary sama Fany. Sayangnya Karen udah pulang.

Nih fotonya.

9 thoughts on “Hadiah Perpisahan

  1. ne~…. sunan giri…?? dulu waktu SD saya di labschool sering bngt ke sunan giri nyari peralatan pramuka..

    btw you did a great job man….😀

  2. >kyu: wah, SD ikip jga. Dulu gw jga SD ikip, tapi cuma dari kelas 5. selebihnya di Al-Azhar Kemang Pratama. Sugi itu emang tempat inceran anak labs kalo nyari barang deh. hehe
    >wennyualia:asik dong!
    >abeeayang: maap deh. haha.
    >ridu: wah iya, baru sadar. Baru kali ini majang poto sendiri. Hehe. Guru ILP kayaknya emang narsis2 deh. haha.
    >Nin: yah, yang rok biru mah ane…haha. Namanya jga masih anak SMP. Jadi saya make rok biru tercinta itu deh pas ke ILP, kan langsung dri pulang sekolah. Kalo Mrs. Shanty yang orange.
    >Hanggadamai: iya dong, tukang somay di ILP paling manteb deh. Emang akrab sama guru2 plus anak murid. Somaynya yahud abis rasanya. Haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s