Perburuan Mencari Beasiswa

UN udah semakin deket, tapi anak yang satu ini dengan tololnya malah jadi semakin rajin internetan daripada rajin belajar. Siapa lagi kalo bukan gw. Tiap hari internet menjadi santapan wajib buat gw.  Sebenernya wajar banget gw lebih mencintai internet daripada belajar. Internet jauh lebih banyak hal yang menyenagkan buat mengisi waktu. Kalo belajar, ya tau sendiri lah kepala malah jadi mumet. Dari internet juga kita kan bisa belajar, tapi jangan pernah mengikuti orang yang seperti ini.

Aneh emang cara belajar gw, belajar cuma kalo ada ulangan. Jauh lebih aneh lagi, karena peringkat gw sampai saat ini gak jauh dari 3 besar. Wow, THAT’S SO AMAZING! Haha.  Ngaco bener deh gw, DON’T DO THE SAMETHING! Sekarang ini UN udah semakin deket, gw udah musti rajin belajar. Gw udah mulai mencoba membuka-buka buku pelajaran ataupun buku-buku yang berisi soal latihan buat UN. Lumayan lah, jam belajar gw bertambah berarti gw sekarang belajarnya bukan cuma di tempat les atau di sekolah. Kalo udah deket UN pasti gw udah musti nentuin mau masuk SMA mana. Kalo masalah yang satu ini udah gw tentuin sejak kelas 8. Gw udah punya tujuan buat masuk SMAN 81. Tapi seiring berjalaanya waktu, SMA tujuan gw pun bertambah. Gw sekarang pengen banget SMA di Singapore.

Gw pengen jadi anak yang mandiri. Berhubung biaya sekolah disana pasti mahal, jadi mulai dari sekarang gw udah berburu beasiswa. Gw nyari-nyari program beasiswa apa aja yang bisa bantu gw sekolah di Singapore. Gw udah nemuin satu program yang kira-kira bisa ngebantu gw sekolah disana, Asean Secondary Scholarship. Segala ketentuan buat bisa ngedapetin beasiswa itu udah gw catet rapih di kertas HVS. Gw tinggal nunggu waktunya aja buat mulai pendaftaran dan tes nya. Segala cara gw lakuin, gw udah legalisir raport dari semester 1 ampe semester 5. Rencananya mau gw kirimin ke kedutaan-kedutaan besar di Jakarta. Pengennya sih Singapura, Malaysia, sama Australia aja.

SMA swasta pun gak ada yang singgah di hati gw. Kalaupun gw ikut tes SMA swasta cuma buat ngukur kemampuan gw sampe dimana aja. Tapi gw tau kalo gw juga harus mempersiapkan buat hal yang terburuk, gak dapet beasiswa. Untuk mengantisipasi hal itu gw udah nyiapin diri sebaik-baiknya buat menghadapi UN. Kenapa? Seenggaknya gw bisa dapet SMA Negeri yang gw pengenin lah, nanti kelas 2 naek kelas 3 baru foundation di luar negeri buat kuliah disana. Kalo misalnya nilai gw belum mencukupi(jangan sampe lah), seenggaknya gw masih bisa dapet SMA Negeri yang lumayan bagus. Apapun hasilnya toh ujung-ujungnya gw mau sekolah di luar negeri. Kalau misalnya gw ngambil swasta dan akhirnya malah ambil negeri atau di luar negeri, berarti sama aja gw buang-buang duit. Hem, keputusan udah gw ambil. Sekarang gw udah ngambil risiko atas apa yang gw jalanin.

9 thoughts on “Perburuan Mencari Beasiswa

  1. seandainya smua anak sekolah di indonesia kayak lo, hmmmm gue bener2 bangga dengan jalan fikiran ente, soal cuma belajar kalo pas mo ujian, gpp slama gak ngeganggu *ini jg cara blajar gue dulu sih hehehe*, eniwei, skali lagi gue salut, smoga perjalanan ente sukses yak..🙂

  2. wow… tujuan kita sama! sy jga pengen sma di luar negeri, tapi kayanya nunggu kuliah aja deh, MARI KITA BERJUANG BERSAMA!!!!!! ^^

  3. Akal adalah sumber ilmu,
    Hakikatnya akal adalah insting yang disiapkan untuk mengenali
    informasi-informasi nalar. Seakan-akan ia adalah cahaya
    yang ditempatkan dalam qalbu
    Dengannya hati siap untuk mengenali segala sesuatu
    Kadar dari insting berbeda sesuai dengan tingkatannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s