Perjuangan Menerjang Banjir

Banjir, banjir, dan banjir. Sebuah kata yang paling tepat untuk mewakili kota jakarta yang setiap tahunnya dilanda banjir. Padahal, biasanya banjir hanya melanda sekitar 5 tahun sekali. Tetapi, kali ini banjir melanda setiap tahunnya dengan tingkat keparahannya yang sudah tingkat tinggi. Dan banjir tahun ini melibatkan petualangan yang sangat seru di keluarga gw.  Tapi, pertama-tama gw gak melampirkan foto petualangan keluarga ini. Karena kami tidak ada waktu untuk mengambil foto kegilaan di tengah banjir, terlalu sibuk untuk jalan selamat pulang ke rumah.

Cerita diawali ketika gw menerima telpon dari bokap ama nyokap gw yang bilang mereka masih di Pondok Gede, tapi di mobil yang terpisah karena abis dari tempat yang beda-beda. Gw yang masih di tempat les memutuskan untuk mencoba pulang dengan naek taksi karena gw gak tau udah setinggi apa itu banjirnya. Alhasil, karena kemacetan yang menjadi gw diturunin ama supir taksi di superindo. Daripada gw jadi kambing congek akhirnya gw tungguin dijemput ama keluarga di pos TNI sebelah Superindo. Kenapa gw kesana? Berhubung baterai HP gw abis dan gw gak tau nasib gw nantinya gmana, jadi gw memutuskan untuk minjem telepon dan nunggu di sana. Setelah puluhan kali ditanyain ama berbagai TNI sekolah dimana, gw dijemput juga. AKHIRNYA, setelah dua jam menunggu! Ternyata kami komplit satu keluarga, gw, kakak gw, bokap ama nyokap. Kalo kakak gw berusaha ikut menjemput dari rumah dengan penuh perjuangan sekalian melihat kondisi.

Dalam kondisi perut lapar dan tak bertenaga gw gak mungkin menerjang banjir. Akhirnya mereka pada nyuruh gw makan dulu. Setelah makan seadanya, gw langsung ganti baju olahraga yang tadi gw bawa buat sekolah. Tujuan utamanya adalah agar dengan mudah menerjang banjir. Perjuangan dimulai, ada mobil bak lewat. Kita sekeluarga memutuskan buat naek mobil bak buat ngelewatin banjir flat Pulo Mas. Kemudian, petualangan dilanjutkan dengan berjalan kaki sekitar 1-2 km melewati Asmi. Banjir setinggi paha tak menghadang perjuangan kami. Tapi berhubung banyak mobil besar yang lewat, jadinya arus nya deres dan cukup bahaya buat langsung jalan. Kita pun harus nunggu mobil itu lewat cukup jauh.  Selain itu, got pun udah gak keliatan lagi karena rata sama banjir, kita bisa aja jatoh ke got sewaktu-waktu. Mobil-mobil ada yang berhenti di tengah banjir dan ditinggal sama pemiliknya. Setelah perjuangan berat akhirnya sampai juga di jembatan deket rumah. Kita naek ojek sampe rumah dan perjuangan bocah petualang pun selesai! 

19 thoughts on “Perjuangan Menerjang Banjir

  1. Wah ternyata daerah sekitar ASMI banjirnya parah ya? Kemarin saya mo ke arah Senen nyampe ASMI terpaksa muter balik lewat pemuda (katanya pedongkelan banjirnya tinggi banget).

    Yang penting rumah ngga kebanjiran kan?

  2. Wuiihh… Keselek banjir ya?😯
    Kita ama pemerintah kayaknya sama-sama punya penyakit amnesia. Pelupa…! Lupa kalo banjir siap mengancam setiap musim hujan. Kanal banjir kagak kelar-kelar, drainase kagak dibenerin, budaya sadar kebersihan lingkungan juga kagak ada peningkatan, buang sampah masih jadi kebiasaan…👿

    Mangkanye… kalo ditelen banjir, jangan nyalahin alam, ato siapa-siapa. Kita sendiri kali yang salah…😥

    Makasih udah kunjungan ke ane… ane seneng ama ngerasa tersanjung. Salam 🙂

  3. harapannya semoga banjir cepat berlalu dan emang someday ada solusi yang paling baik ,
    anyway , makasih ya udah mampir dan silaturahmi di blog aku .
    salut buat perjuangannya menghadapi banjir

  4. >suandana: banjir emang gak pernah menyenangkan. hehe.
    >’nin: iya juga sih, lumayan asik lah menerjang banjirnya.
    >ridu: pondok kopi-kelapa gading jauh bener….haha!
    >berli: bagus lah kalo gak kena banjir.
    >realylife: maksih juga ya buat commentnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s