The Funniest Friday

Waktu sudah menunjukkan pukul 16.30 WIB, ini menandakan waktu Pendalaman Materi telah selesai. Gw langsung cepet-cepet ke Payung(salah satu tempat favorit anak Labschool setelah pulang sekolah), tujuan utamanya adalah mencari ketiga “teman seperjuangan” gw di ILP: Mpit, Gemma, Junte. Gw udah pusing nyariin mereka semua karena gak ketemu-ketemu, padahal kita semua harus berangkat cepet-cepet karena hari ini ada REVISION TEST(The Most Difficult Test), dan ILP masuk jam 17.00 WIB. Setelah mencari dan mencari, akhirnya gw nemuin juga salah satu teman yang gw harapkan segera datang(masalahnya ini anak suka jalan-jalan gak tau kemana), Mpit. Tapi kali ini secara tidak terduga dia bawa sebuah kardus Aqua yang isinya buku-buku paket+pianika punya dia. Gw udah stress ngeliatnya, karena sama aja dengan “penumpang” bajaj nya nambah satu lagi. Akhirnya gw bilang ke Mpit biar dia taruh tas nya di Payung dulu, sambil nungguin Gemma sama Junte. Gw ama dia mutusin buat jajan dulu. Gw gak jajan, si mpit doank yang jajan. Pas balik lagi ke Payung secara nggak sengaja Junte udah ada disitu. Akhirnya ketemu satu lagi deh. Gak berapa lama kemudian Gemma dateng. Gw seneng banget, berarti bisa cepet berangkat.Trus gw ama Mpit langsung ngambil tas kita, biar bisa cepet-cepet berangkat. Kita nyebrang lewat jembatan penyebrangan. Disini dimulailah cerita konyol kita berempat. Karena Junte takut lewat jembatan penyebrangan jadi dia teriak-teriak sambil megangin Mpit, padahal Mpit sendiri lagi sibuk ama kardus “sialan” Aqua nya itu. Akhirnya kedua orang itu jadi heboh sendiri. Gw ama Gemma berusaha ngebantuin mereka berdua biar gak heboh banget, masalahnya di belakang kita udah ada “traffic jam”, orang-orang udah ngantri kayak bebek cuma buat ngelewatin kita. Gemma bantu bawain pianika Mpit yang berada di dalam kardus itu. Gw bantu berdiri di sebelah Junte, biar dia gak ngeliatin jalanan di bawah trus. Tapi tiba-tiba dia malah teriak-teriak(sambil megangin Mpit yang juga sibuk sendiri),”Aduh Mpit, itu mobilnya dibawah jalannya cepet banget”. Mpit akhirnya ikut-ikutan heboh,”Aduh Jun, gw jadi ikut-ikutan takut nih”. Kita semua berusaha secepat mungkin turun dari jembatan penyebrangan. Untuk menghindari tertawaan orang sekitar lebih tepatnya. Tapi semua kehebohan itu baru berakhir setelah kita sampai dengan “selamat” di pangkalan bajaj. Kita cepet-cepet naek bajaj, dan sesuai dengan perkiraan kardus”sialan” Aqua punya Mpit bikin susah kita naek bajaj. Ribet banget naek bajaj doank, 2 menitan cuma buat naek bajaj. Abang bajaj nya ampe bantuin kita ngurusin kardus” sialan” itu. 5 menit perjalanan berjalan seperti biasa. Tapi lama-kelamaan kita nyadar kalo kaki yang ketekuk udah gak tahan lagi. Masing-masing dari kita udah mulai teriak-teriakan. Kaki gw injek kaki Mpit. Junte yang mangku Mpit juga udah gak bisa bergerak apa-apa, tinggal pasrah doank. Gemma, udah kejepit dipinggir bajaj, tapi tetep masih ebuddy an. Sampe di depan Arion, bajaj nya udah ngepot-ngepot, udah kayak mau jomplang juga. Posisi duduknya Mpit juga udah gak bener. Udah merosot dari pangkuaanya Junte. Mulai teriak-teriakan lagi, sambil ketawa-ketawa. Lampu hijau nyala dan beruntungnya bajajnya jalan, tapi sayang sekali memang nasib tidak memihak akhirnya lampu merah lagi. Kita makin teriak-teriakan sambil ketawa-ketawa. Mana lollipop nya Mpit jatoh ke rok gw, situasi makin kacau. Kaki udah kayak mau lumpuh. Akhirnya bajaj jalan pas lampu nya udah hijau lagi(ya iyalah!). Pas mau muter balik(karena ke ILP musti muter balik), si Gemma nanya,”kalo ini kaki siapa nih?”. Trus Junte ketawa-tawa,”Aduh, itu kaki gw geli..geli….hahaha”. Ternyata kaki nya Junte yang dikelitikin Gemma, padahal gw yakini dia pengennya ngelitikin kakinya Mpit. Semuanya ketawa terbahak-bahak. Suasana makin kacau karena di depan ILP macet banget. Ditambah ada temennya Mpit yang naek bajaj juga ngeliatin ke arah bajaj kita sambil ngetawain kita. Makin lengkap penderitaannya. Udah sampe ILP, Kardus”sialan”Aqua nya Mpit bikin kita semua ampir gak bisa turun. Akhirnya dengan nekatnya kita semua bilang ke Mpit,”Udah lempar aja kardus lo.”. Akhirnya dengan brutal gw ama Mpit ngelempar kardus yang berisi pianika dan buku jatoh secara mengenaskan di atas aspal. Kita udah bisa bernapas lega, karena bisa turun juga dari bajaj setelah ngelempar kardus”sialan” itu. Tapi gw baru sadar kalo tas kertas gw udah robek-robek gak karuan, dan gw yakini ini semua karena goncangan kita yang dahsyat sekali di bajaj. Sampe disitu juga, kita semua langsung ngeliatin luka-luka akibat sempit-sempitan bersama kardus”sialan” Aqua di bajaj. Kaki Mpit yang ampe merah-merah gara-gara di tekuk ke deket mesin bajaj, panas banget katanya. Kaki gw, Junte, Gemma udah kayak mati rasa. Pas masuk ke ILP kita semua gak berenti ketawa gara-gara semua kejadian itu. Suara ketawa kita membahana di ILP, padahal kita udah telat masuk kelas. Hahahahahahaha!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s