168 Jam dalam Sandera


“This book makes me crazy!”. Kata-kata itu emang yang paling cocok buat buku yang satu ini. Setelah gw baca semua isinya, sedikit demi sedikit buku ini ngubah hidup gw. Dan gw seakan mau gila kalo buku ini sampe ilang. Buku ini menceritakan tentang kejadian yang dialami oleh si pengarangnya yang udah gak asing lagi namanya di telinga kita. Siapa lagi kalo bukan Meutya Viada Hafid yang hampir setiap hari membawakan berita di Metro TV dengan gayanya yang khas. Kejadian apa? Kejadian dimana dia dan rekan kerjanya, Budiantomenjadi sandera pasukan pergerakan di Irak yang menamakan diri mereka Jaish Al-Mujahideen. Buku ini menceritakan tentang detail-detail kejadian demi kejadian yang ia alami sebelum hingga pembebasan dari penyanderaan. Lebih dari itu semua, buku ini sendiri juga ngajarin gw tentang pentingnya berserah ke Allah SWT. Buku ini mengingatkan kita bahwa apa yang selama ini kita punya di dunia gak akan bisa membantu kita keluar dari suatu masalah, hanya dengan berdoa dan berserah sama Tuhan yang bisa membuat kita keluar dari masalah tersebut. Dan bukan cuma itu doank, buku ini juga mengajarkan banyak hal buat orang-orang yang tertarik ama jurnalistik. Kayak gw ini salah satunya, hehe! Kenapa begitu? Karena…..buku ini ngasih tau sama orang yang baru mau jadi wartawan dan yang udah jadi wartawan buat tau, “Kapan Harus Berhenti” buat nyari berita, karena “Tidak ada berita yang nilainya lebih daripada nyawa”. Eh, daripada gw nyeritain secara garis besarnya doank, mendingan sekarang gw nyeritain tentang bagian-bagian cerita paling menarik dari buku ini. Kalo menurut gw sendiri sih, ampir semua bagian dari buku ini menarik. Masalahnya, si Penulis yang gak laen adalah idola gw sendiri(Meutya Hafid) bisa menceritakan dengan sangat baik. Sampe-sampe gw sendiri ngerasa kalo lagi berada di dalam situasi itu. Ikutan tegang, sedih, gembira, dll. Bagian dimana dia menceritakan tentang hari-hari sebelum ayahnya meninggal, bener-bener bikin gw sedih dan ikut merasakan kesedihannya. Pas dia nyeritain tentang program beasiswa yang dia dapetin, buat memicu semangat gw yang pengen dapetin beasiswa. Masa-masa kecilnya dia juga asik banget buat dibaca, lucu men! Waktu dia dikibulin ama penyanderanya juga asik banget buat dibaca. Penyandera nembakin senjatanya, seolah-olah kayak dia lagi nembakin budianto sama supir yang selama ini nemenin perjalanan mereka di Irak. Tapi ternyata, itu cuma kerjaan si penyandera buat nakut-nakutin sang Penulis ini. Wah kurang ajar lo men, nakut-nakutin idola gw aja. haha! Udah ah, daripada gw kepanjangan cerita isinya buku ini. Mendingan lo beli sendiri, harganya cuma Rp 44.000,00 doank. Buat buku yang sebagus dan setebel ini sih, termasuk murah. Cepetan beli, kalo gak ntar nyesel!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s